Tuesday, 5 August 2014

Nasib Seorang Teman

Entah, mengapa dahulu kau yang di sebelah aku
sudah aku tinggalkan bukan dalam pernyataan
tetapi dengan tidak sengaja, dari ingatan.

Ya, kaulah dulu yang selalu bersama
bermain di alam nyata
diingati di alam maya.

Mungkin inilah kesan setelah, selama ini, meneroka dunia
yang penuh dengan diversiti yang melata
yang menemukan aku dengan insan, pelbagai ragam dan hajatnya

Maafkan aku. Bukan aku yang menghendakkan
tetapi, inilah manusia ditakdirkan serba kelupaan dan kesilapan
terimalah, walaupun sungguh sungguh keberatan.

Nasib aku hampir serupa dengan kau punya
sampai prinsip 'yang ada akan berganti' cukup nyata
Mengenang ini, aku menginsafinya.

Setelah yang pergi jauh datang kembali
walaupun yang tiba di depan mata hanyalah memori
Mudah-mudahan kekal untuk beberapa waktu lagi, dengan restu Ilahi.

Kampung Dungun Timbok, Tuaran, Sabah
Selasa, 5 Ogos 2014, jam 11.43 malam.

0 comments:

Post a Comment