Tuesday, 21 January 2014

Membaca Dirimu

(i)

(buat Amir Atiq)

Membaca dirimu
yang baru tertimpa kemalangan

Sahabat,
semoga derita mengubat nodamu
semoga yang berlalu kekal di ingatanmu
semoga sihat terus bersamamu.

Aku dulu
pernah merasa yang sama
seakan, oh, itulah waktunya
rupanya bukan

Terima kasih, Allah.

Hari itu cukup mengajarku untuk
memanjangkan syukur
meneruskan ketaatan
menghargai usia

Jikalau itulah harinya
siapalah kita di sisiNya
masih tak terlayak menjejak syurga
terkeliling dengan dosa

Mudah-mudahan
ampunan Allah juga redhaNya
bersama kita
senantiasa.

(ii)

Cubalah menjadi dirinya
meski kita bukan dia

Ammar itu
yang sungguh tidak aku kenali
turut ku peringati
sebagai wira agama dan negara.

Dia bawa dirinya jauh beribu batu
merantau menjadi sejarawan

Rupanya
Allah membawanya lebih jauh
jauh dari alam buana

Kitab tawarikh tinggalannya
warisan pewarisnya
hanya mampu menjadi kenangan
buat agama dan negara.

Taman Desa Rhu, Seremban, Negeri Sembilan
Selasa, 21 Januari 2014, jam 10.13 pagi.

0 comments:

Post a Comment