Wednesday, 16 January 2013

Ingatan Buat Diri, Jangan Rasa Kehilangan

"Kepada semua, mungkin ini kali pertama bagi kau orang bersama aku, tapi jangan jadikannya kali terakhir."

"Buat sahabat-sahabat yang bersama saya ketika itu, pergilah bersama rasa kita. Saya tidak menghalangnya. Saya yakin yang kita akan kembali bersama rasa itu."

Saya takkan (mogakan) kehilangan sahabat meski terputus hubungan dengan kehidupan, meski di mata diri kejauhan. Kepada Allah dipohonkan kekuatan.

Menyingkap Sirah Rasulullah SAW; pernah Allah SWT berfirman dalam al-Quran mengenai kehilangan.

وما محمد إلا رسول قد خلت من قبله الرسل أفإن مات أو قتل انقلبتم على اعقابكم ومن ينقلب على عقبيه فلا يضر الله شيأ وسيجزي الله الشاكرين

"Muhammad SAW itu tidak lain dan tidak bukan hanyalah seorang Rasul yang telah didahului oleh para Rasul yang lain. Jika demikian, kalau Baginda wafat atau terbunuh, (patutkah) kamu berpaling tadah menjadi kafir? Ingatlah, sesiapa yang berpaling tadah, maka sikap itu sedikitpun tidak akan memudaratkan Allah; dan (sebaliknya,) Allah akan memberi balasan kebaikan kepada orang-orang yang bersyukur."
(Surah Ali Imran, ayat 144)

Ayat ini pernah dibaca oleh seorang sahabat Rasulullah SAW ketika kewafatan Rasulullah SAW. Antara yang paling sedih waktu Baginda wafat termasuklah Saidina Umar al-Khattab RA. Saidina Umar RA amat tidak percaya waktu itu apabila Rasulullah SAW telah wafat. Maka, ayat ini akhirnya dibacakan untuk menenangkan Saidina Umar RA daripada kesedihan atas kehilangan yang memilukan beliau.

Ayat ini mengajar para sahabat Rasulullah SAW (RAnhum) agar tidak bersedih atas kewafatan Baginda SAW. Selain itu, ayat ini juga mengajar mereka sekalian agar meneruskan perjuangan Rasulullah SAW. Setelah kewafatan Rasulullah SAW, mereka bangkit dari kesedihan. Perjuangan Islam diteruskan oleh Khulafa ar-Rasyidin RAnhum dan kemudiannya oleh para Tabiin dan para Tabi Tabiin hingga Islam - pada suatu masa dahulu - pernah bertapak di dua pertiga dunia. MasyaAllah. Hebatnya semangat para sahabat RAnhum bangkit dari kesedihan.

Saya cuba mengingati kisah ini dan meneladaninya (dan saya harap kalian juga begitu). Saya memang akan merasa kehilangan. Baru-baru ini pun, saya sangat merasa kehilangan (meski orang yang saya kehilangan itu masih Allah kurniakan kehidupan). Saya tidak dapat bayangkan jika saya kehilangannya - orang yang saya kehilangan itu betul-betul Allah SWT pisahkan daripada kehidupan.

Sebab itulah kepada Allah dipohonkan kekuatan.

Saya memang kehilangannya saat ini. Namun begitu, jalinan dengannya, semangatnya, hikmah darinya, nasihatnya dan kasih sayang darinya yang saya terima takkan hilang dan akan kekal di sisi dan dalam sanubari. Saya berazam untuk bangkit bersemangat semula untuk menjadi yang lebih baik, yang terbaik bagi diri, berbekalkan segalanya yang saya terima (dan berbekalkan petunjuk bantuan daripada Allah SWT).

Duhai diri, jangan bersedih lagi. Maafkanlah dirimu sendiri. Redhalah dengan apa-apa yang Allah takdirkan. Kata Waqiyuddin Hilmi Hadrawi (Kolej Matrikulasi Labuan) suatu masa dulu, "Suatu masa, kita akan bertemu juga." InsyaAllah, Waqiyuddin. (Rindu Waqiyuddin.)

Teringat jua diri ini satu kisah yang mengingatkan diri agar tidak bersedih.

Pernah suatu waktu, seorang Nabi AS (saya lupa Nabi yang mana satu) kehilangan saudaranya. Baginda AS amat bersedih atas kehilangan saudaranya; lalu baginda berkata selepas saudaranya dimakamkan, "Bagaimalah saudaraku di kubur sana? Dia berseorangan di kubur yang sempit?" dan ada lagi. Allah SWT kemudian mengingatkan baginda AS; firmannya kepada baginda, "Jadilah orang yang bersangka baik." Lalu, Allah SWT merahmati saudaranya AS dan makamnya. Sekurang-kurangnya sangkaan baik baginda AS terhadap saudaranya itu menghilangkan kesedihannya.

Teringat lagi satu ayat dalam al-Quran,

لا تحزن إن الله معنا

"Jangan sedih. Sesungguhnya Allah bersama kita."
(Surah at-Taubah, ayat 40)

Pengajaran: Jangan terlalu bersedih dengan kehilangan, kelak Allah gantikan kehilangan itu dengan yang lebih baik. Suatu waktu, Allah SWT pasti akan mempertemukan kita dengan seseorang yang kita sayangi. Orang yang dikasihi pasti meninggalkan sesuatu untuk kita manfaatkan; maka manfaatkanlah ia sebaiknya.

Terima kasih, sahabat-sahabat. Terima kasih, Allah.

"Ya Allah, agarku bisa bahagia walau tanpa bersamanya, gantikanlah yang hilang, tumbuhkan yang telah patah..."

# Peringatan buat diriku yang sering lupa dan yang sering bersalah.

0 comments:

Post a Comment