Posts

Showing posts from September, 2012

Merindukan Kemesraan

Sebagai seorang saudara dan sahabat, saya amat rindukan kemesraan kerana dengan kemesraanlah hubungan terus terjalin.

Saya beruntung dan bersyukur ke hadrat Allah SWT kerana dikurniakan ramai sahabat dan kawan sepanjang hidup. Terus terang saya katakan. Saya merasa sengsara untuk menjaga persahabatan dengan ribuan orang di seluruh nusa. Pun begitu, apabila mengenang hadis Rasulullah SAW mengenai persahabatan, saya tidak merasa sengsara bahkan saya merasa gembira. Sabda Baginda, sesiapa yang mahu dipanjangkan umurnya dan dimurahkan rezekinya, maka hendaklah dia menyambung silaturrahim.

Terima kasih, Allah, atas rahmatMu.

Melaka Maju Negeriku Sayang

Setelah 3 tahun, saya lihat Melaka tak banyak berubah.

Bas RapidKL yang berlegar di sekitar Lembah Klang turut berlegar di Melaka dengan nama Panorama Melaka. Perkhidmatan bas di Melaka dulunya hampir lumpuh. Sekarang, tidak lagi. Bas lama dikekalkan, bas baru disewa daripada Syarikat Prasarana Negara Bhd. (Prasarana).

Dulu, hotel di sebelah Dataran Pahlawan belum siap. Sekarang, saya perasan ia sudah siap. Pun begitu, Dataran Pahlawan tak banyak berubah. Cuma, apabila saya lalu depan Stadhuys dan Menara Taming Sari, saya nampak Melaka makin meriah. Pelancong makin meriah. Maka, saya tidak hairan sekiranya semua pihak berkuasa tempatan (PBT) di Melaka bertaraf Majlis Bandaraya dan Majlis Perbandaran. Baru nampak Melaka ini amat maju berbanding negeri lain.

Ternanti Aku Akan di Sana

Sesaat kau sudah meninggal bumi sebelah sini
untuk kau teruskan hayatmu di rantau sana
ternanti aku akan di sana
entah bila aku menyusulimu ke bumi situ
atau entah bila kau akan pulang
andai kau pulang, bertemumu entah bila
hanya doa dan harapan di persandaran.

Sepetang di Garis Udara

Image
"Assalamualaikum, Aiman. Kau mana sudah? Aku di KLIA sudah ini. (Muizz.)"

Saya mesejnya selepas saya menunaikan solat Asar di Surau Balai Ketibaan, KLIA. Saya waktu itu baru sahaja tiba dari Putrajaya.

"Aku di Arrival Hall (Balai Ketibaan); di Delifrance. Makan kejap. Abang pergi sinilah."

Saya tak pergi terus-terusan. Saya mencari kepastian. Saya fikir Aiman Fauzi itu yang berambut panjang duduk berseorangan. Rupanya, sangkaan saya salah.

Sebelum itu, saya fikir Aiman Fauzi itu berada di Balai Perlepasan, Aras 5 KLIA. Rupanya beliau berada di Balai Ketibaan. Saya yang sudah naik di atas terpaksa turun semula. Saya hanya menemuinya sekitar 10-15 minit sebelum Maghrib.

Kisah yang Terindah

Image
(i)

Bila malam ini meminggir
sepikan hatiku di sini
teringat waktu yang telah berlalu.

Kepada yang Merantau

Ku biar kalam berbicara menghurai maksudnya di jiwa agar mudah ku mengerti segala yang terjadi sudah suratan Ilahi.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Sahabat,

Aku masih ingat kata Rasulullah SAW, [كن في الدنيا كأنك غريب او عابر السبيل] “Jadilah kamu di atas dunia seperti pengembara atau orang asing.” Jangan kita terlalu selesa di atas dunia sebab perjalanan kita di atas dunia amat jauh. Perjalanan kehidupan.

Aku banyak berhidup di bumi sendiri. Begitu jua kalian. Tapi ada dalam kalangan kalian mahu memijak bumi yang lebih jauh. Menjadi pengembara di bumi asing. Aku kekal di bumi sendiri kerana aku punya banyak tanggungjawab dalam negara. Aku masih nak ajar diri menyayangi negara.

Mesej sempena Ulangtahun Kemerdekaan Malaysia 55/2012

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته بسم الله والحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله الله اكبر الله اكبر الله اكبر ولله الحمد
Terima kasih, Allah, atas rahmat dan kasih sayangMu ke atas Malaysia. Betapa sucinya kasihMu, Tuhan.

Selamat Hari Kemerdekaan Malaysia ke-55 kepada semua yang mengenali, mensahabati dan bersaudara dengan diri ini, dan juga seluruh rakyat Malaysia. Salam Syawal jua buat semua, sempena Syawal yang mulia yang masih berbaki ini. Kebetulan Hari Merdeka jatuh pada bulan Syawal, bulan merayakan kemenangan setelah sebulan beriltizam dalam beribadat di bulan Ramadhan.