Posts

Showing posts from September, 2010

Aku Dengannya Menjadi Dirinya

Kalau saya bersahabat dengan sosialis
aku akan jadi sosialis
tapi aku bukanlah sosialis

Kalau aku bersahabat dengan liberal
aku akan jadi liberal
tapi aku bukanlah liberal

Kalau aku bersahabat dengan konservatif
aku akan jadi konservatif
tapi aku bukanlah konservatif

Kalau aku bersahabat dengan kapitalis
aku akan jadi kapitalis
tapi aku bukanlah kapitalis

Akhirnya aku jadi bebas
tak mempengaruhi
tak pula dipengaruhi.


Ujana Abdullah Muizzan, Tuaran, Sabah.
Sabtu, 18 September 2010, jam 12.27 tengahari.

Perutusan sempena Aidilfitri 1431

Image
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh dan salam 1Malaysia.

Segala puji hanya kepada Allah, Tuhan sekalian alam. Tidak dilupakan, selawat dan salam ke atas Junjungan Besar, Muhammad Rasulullah SAW, kaum keluarga dan para sahabatnya yang dimuliakan.

Yang Berhormat dan Yang Berbahagia, Datuk-Datuk, Datin-Datin,

Tuan-tuan, puan-puan, saudara-saudari yang dihormati sekalian.

Alhamdulillah. Selayaknya kita panjatkan syukur ke hadrat Allah SWT kerana dengan izin Allah dan rahmatNya, kita diberi peluang dan berkesempatan untuk melangsaikan ibadah di bulan Ramadhan ini dan diberi kesempatan memanjatkan kesyukuran tertinggi kepadaNya melalui sambutan Aidilfitri yang berbahagia ini.

Kita seharusnya bertuah kerana kita menyambut Hari Raya Aidilfitri dalam keamanan dan kedamaian di bumi Persekutuan Malaysia ini. Tambahan pula, kita baru sahaja menyambut Hari Kemerdekaan Malaysia ke-53 dengan penuh kesyukuran, kesederhanaan dan penuh gilang-gemilang. Jerih-perih pejuang dan pendukung kemerdekaanlah…

Salam Dunia

Image
Suara tangis yang kau dengar
Memecah hari kudus ini
Adalah aku mengenang pemilikmu

Kita pohon kemenangan
Meroboh kota keakuan
Ini saatnya yang kunanti-nanti

Mereka yang dilanda derita
Redhalah harimu kan tiba
Cahaya kekasih yang benar
Menghapus segala api kemarahan

Salam dunia
Salam semua
Salam Hari Raya
Bersinar akhirnya

Inilah hari kita
Tiada lagi rasa ketakutan

Inilah hari kita...


M. NASIR




Liku-liku Perjalanan

Ku tersasar dalam hidupku,
Tanpa arah dan tujuan,
Menitis air mataku di setiap perjalanan,
Mengesat peluh yang tidak kesampaian
Mana dusta yang kau cercakan?
Mana ilmu yang kau berikan?
Mana kata – kata nasihat yang engkau sampaikan?
Semuanya lebur dalam dakapan dan pelukan.
Tapi itu semuanya dahulu,
Ketikaku tidak memahami erti kehidupan,
Ketikaku tidak mengerti erti perjuangan,
Ketikaku tidak mengenal erti persahabatan.
Namun ada kalanya aku kecewa,
Memilih liku – liku hidup di persimpangan,
Mengenal kawan yang akhirnya menjadi lawan,
Mengetahui kebaikan dalam kejahatan.
Akhirnya aku mengerti,
Setiap perjalanan pasti ada ujian dan cabaran,
Setiap pertemuan pasti ada perpisahan,
Akan ku tempuhi hidup ini demi pengalaman,
Akan ku semat iman demiMu Tuhan,
Agar aku menjadi sebaik insan.

crapsist
12 Ogos 2010

Ilmu Tetap Hidup

Ilmu tetap hidup
walaupun aku dihinaIlmu tetap hidup
walaupun aku harus tiadaIlmu tetap hidup
di kala kita akan saling memerlukanIlmu tetap hidup
biarpun kemuflisan harta.Ujana Abdullah Muizzan, Tuaran, Sabah.
Jumaat, 3 September 2010, jam 3.35 petang.