Posts

Showing posts from October, 2009

Pelabuhan Sebuah Perjuangan

Diolah semula pada 9 Jun 2017.

Kalau dikenang, sekarang pukul 1.50 petang, 13 Oktober. Apa sangatlah mahu dikenang masa ini? Jangan omong seperti itu – kacang lupakan kulit itu. Nama sahajalah sudah “merdeka” kerana peperiksaan Penilaian Menengah Rendah (PMR) baru sahaja selesai. Tidaklah sesusah mana PMR yang aku tempuh sesaat yang sudah berlalu…
“Okey, masa sudahpun tamat…!” Encik Fozi berbicara kepada kami semua alias PMR sudahpun di penghujung pelabuhannya. Loceng jam berbunyi, insan yang ramainya 83 orang pun mengucapkan syukur mengikut kemahuan masing-masing…
* * *
Aku masih mengingati saat medan dibuka. Tika sekitar jam 7.30 pagi, 7 Oktober, semua yang berjuang waktu itu diiringi oleh Tuan Pengetua dan beberapa orang guru tidak jemu menyuktik semangat agar berjaya dalam perjuangan suci.
Setiap kali kami akan menempuh ujian berikutnya, di situlah tempatnya kami memanjatkan doa dan harapan semoga berjaya dalam menempuh ujian berikutnya. Lantas, semua masuk kaki kanan untuk menjal…

Berkorban Demi Cinta

Bermula gemilang cahaya
Petunjuk pimpinan yang Esa
Menempuh jalan hidup di dunia
Cabaran yang silih berganti
Dugaan mematangkan diri
Mengajar erti hidup ini

Berjuang berkorban demi cinta
Suka dan duka suratanNya
Mengenal makna jalan bahagia
Masa yang silih berlalu
Semakin hampir saat itu
Ya Tuhan tunjukkan
Moga selamat bersamaMu

Biarpun bersama kekurangan
Namun bersyukur kurniaan Tuhan
Iman di hati sabar menjadi pemujuk diri
DenganMu ku punyai segala
Tak kan beruntung seisi dunia
Limpah kurniakan petunjuk bantuan
Tempuh hari yang mendatang

Semoga...
Sisa hidup ini tak kan terbuang lagi
Setiap detik masa dalam amalan jua
Jangan dipisahkan denganMu kebahgiaan

Semoga dengan ini jambatan menemui
Cinta yang sejati
Itu yang abadi

Berjuang mencari iman taqwa
Perisai menempuh pancaroba
Penentu tempat rahmat bahagia
Seiring teman dan saudara
Pimpinan tauladan baginda
Ya Tuhan bantulah
Moga selamat selamanya...

Lagu: Kamal Halim (Al-Mansur Productions)
Lirik: Kamal Halim (Al-Mansur Productions)
S…

Aku Selepas Ijtihad PMR

"Kita sebenarnya wajib menjaga hablu minallah wahablu minan naas untuk mendapat rahmat Allah. Kedua-dua ini penting sebelum datangnya kiamat. Peri-pentingnya ini kerana ia menjamin kebahagiaan hidup.
"Oleh sebab itu, kita wajib menghormati manusia, termasuk guru-guru, apatah lagi ibu bapa.
"Maafkan bilaku tak sempurna. Saya belum tentu dapat menjaga kedua-duanya. Orang lain juga. Kalau kita dapat jaga hablu minallah, belum tentu kita dapat menjaga hablu minan naas dan sebaliknya. Inilah lumrah saya, saya bukan saja seorang pelajar, tapi saya penulis sambilan, saya pemikir. Inilah saya.
"Ada kadang orang buat baik tapi diolok. Ada kadang kita buat jahat tapi tiada ditegur. Saya percaya, kita semua tidak sempurna, lemah, kerna Allahlah yang Maha Tinggi lagi Maha Perkasa.
"Maka, saya memohon maaf sepanjang hayat saya, tak mungkin hidup kita ini selalu baik saja, tak mungkin hidup ini selalu buruk saja. Wallahu waliyyu musta'an."
Ceramah Definisi Matapela…

Kalian Lebih Baik

Maafkan bilaku tak sempurna
Sampai bila pun tak mungkin aku sempurna
Tapi aku percaya, tahu
Kalian lebih baik dari diriku
Kerna kalian dirahmati...