Sunday, 9 August 2009

Tinta Kembara Seorang Penjelajah


(i)

Adik,
berapakah jauh lagi
abang harus berkelana?
"Allah sahaja tahu," jawabnya.

(ii)

Betapa jauhnya diriku berjalan
jalan kulalu tak ada tamatannya
sejauh langit mungkin itulah jauhnya
seluas laut barangkali itulah jua
langkah kakiku berkelana
terus mengembara.

Aku sudah penat
dari meneruskan wasilah kembara
kini aku berhenti
kerana jalan kulalu
banyak menduga
jalan bersiur, berbukau...

(iii)

Jangan kau kesal
jangan kau sesal
itu milikku
aku sesat dalam berjalan mencari bahagia
kerna aku ditinggalkan beratus batu
jauh di belakang
menangis aku di tengah jalan
mengejarmu sendirian...

(iv)

Kemari kau bersamaku
Kau kini di simpang sepuluh
ke Seremban
ke Serian
ke Sandakan
ke Pontian
entah, banyak hala
mari, kita ke sini
sempitnya jalan ini
tapi percayalah tamatannya
indah bak taman saujana
itu yang kita impi
banyakkan mujahadah
nescaya kau akan sampai.

Teruslah kita berjalan
mencari bahagia
kembali sejahtera
usaha kearah jaya
bersama.




0 comments:

Post a Comment