HIKMAH - Orang yang pengasih akan dikasihi Allah. Kasihilah apa-apa yang ada di bumi, nescaya apa-apa yang ada di langit akan mengasihimu. (Hadis Rasulullah SAW)

Selasa, 7 Oktober 2014

Aidiladha: Bukan Dirimu yang Salah

Suasana selepas Solat Sunat Aidiladha
di Masjid Sultan Haji Ahmad Shah, UIAM Gombak
Sudah menjadi kebiasaan; asal tiba sahaja Hari Raya Aidilfitri dan Aidiladha, bahkan perayaan lain sekalipun, hampir semua dari kalangan kita akan pulang ke kampung halaman masing-masing. Yang kekal hanyalah segelintir – penjawat awam dan pekerja swasta yang punya tanggungjawab meneruskan amanahnya, dan warga asing.

Sepatutnya, saya menulis mengenai perkara ini pada 14 Zulhijjah Namun, sengaja saya menulis lebih awal daripada yang sepatutnya (13 Zulhijjah, malam) kerana 13 Zulhijjah bagi saya sudah tiada apa-apa lagi. Tiada apa-apa lagi yang tersisa di sini melainkan erti pengorbanan.

Sabtu, 4 Oktober 2014

Zulhijjah: Berkorban Demi Cinta

Zulhijjah

Bulan Zulhijjah setiap tahun Hijrah dengan ibadah haji tidak dapat dipisahkan sama sekali. Maklumlah, nama bulan Zulhijjah itu sendiri memberi isyarat bahawa bulan tersebut dikhaskan untuk ibadah haji sahaja. Tiada bulan lain dikhaskan untuk haji melainkan bulan Zulhijjah.

Jikalau bulan Zulhijjah dengan ibadah haji tidak dapat dipisahkan, bulan Zulhijjah dengan pengorbanan apatah lagi. Pengorbanan yang cukup menduga pada zaman dahulukala menjadi pengajaran di masa kini hingga ke saat akhirnya. Begitulah pengabadiannya sehingga wujudnya sambutan Hari Raya Aidiladha pada 10 Zulhijjah.

Berkorban Demi Cinta

Mengertilah, betapa pengorbanan cukup berat sifatnya. Tidak semua orang mampu menanggung beban pengorbanan. Seberat mana pun pengorbanan, kita perlu menerima. Yang boleh meringankan sedikit berat pengorbanan itu hanyalah iman yang teguh lagikan utuh. Lebih daripada itu, pengorbanan hendaklah disertai dengan rasa cinta yang mendalam. Tanpa cinta, pengorbanan seakan menjadi sia-sia.

Sejarah menuliskan peristiwa demi peristiwa pengorbanan. Dari itu semua, kita cuba untuk menerima hakikat, betapa mereka berjuang dan berkorban kerana mencintai apa-apa yang dikehendakinya. Belajar daripada Rasulullah SAW dan para sahabat Baginda yang saling mencintai sesama mereka. Mereka sanggup berkorban, tinggalkan segala-galanya kerana cinta mereka yang amat menebal terhadap Islam.

Rabu, 1 Oktober 2014

Hadir Dirimu

Hadir dirimu bukanlah yang baru di bayangan
kerana terdahulu sudah tercerita
walaupun hanya sekadar ikhtisar semata

Hadir dirimu tanpa sedikitpun mengimpikan
kerana dulu kau kejauhan sana
melihat jam randik belum tiba saatnya.

Hadir dirimu menyalakan cahaya kecitaan
Yang dulu diimpi tertemu di alam nyata
RestuNya akhirnya menyatukan kita.

Ahad, 28 September 2014

Di Sebalik "Rendang Tak Berbuah"

Saya dengan sedaya upaya saya cuba meneliti sebaik mungkin “Rendang Tak Berbuah” karya Bob Lokman (1996) yang kemudiannya dinyayikan oleh Dato' Hattan (1998). Bob Lokman menulis karya ini pada aras bahasa yang cukup tinggi yang memerlukan kefahaman tinggi.

Sabtu, 20 September 2014

Lebih Daripada Menjadi Seorang Sahabat

Seusai aku solat Subuh, nada dering telefon bimbitku mengejutkan dan menggentarkan aku. Entah mengapa. Jarang pula ada orang menghubungiku awal pagi.

Aku melihat jam dinding. Belum pukul 7. Matahari belum lagi memancarkan sinarnya.

Nak tak nak, aku menjawab panggilan tersebut.

“Assalamuaikum.” Nada seperti ada yang tak kena. Aku langsung menjawab tanpa memeriksa siapa yang memanggil. “Waalaikumussalam warahmatullah.”

“Aziz, aku minta maaf sebab menelefon kau waktu pagi buta macam ini. Kau kat mana sekarang?” Ya, nada seperti ada sesuatu yang serba cacamarba.

“Ya, aku kat rumah, sekarang ni. Ya, Halim, ada apa sebenarnya?”

Halim seakan sebak, menangis teresak-esak. “Aziz, kau tahu, kan, Kamal...” Dalam keadaan sebegitu dia cuba sempurnakan 'berita besar' itu sebaiknya.

“Ya, Kamal. Kenapa dia?”

Memperingati "Di Sini Lahirnya Sebuah Cinta"

Signifikan 31 Ogos dan 16 September

Terima kasih, Allah, atas rahmat dan kasih sayangMu kepada kami semua. 16 September, seperti yang diketahui umum, merupakan Hari Malaysia, hari yang menyatukan 11 buah negeri di Tanah Melayu (termasuk Singapura, ketika itu, sehingga 9 Ogos 1965) dan 2 buah negeri di Borneo menjadi sebuah persekutuan yang berdaulat dan merdeka; diiktiraf di mata dunia. Oleh sebab itu, 16 September, mengikut tradisi negara, merupakan hari akhir Sambutan Bulan Kemerdekaan, yang berlangsung sejak 17 Ogos setiap tahun; yang kemudiannya diikuti pula dengan sambutan Hari Kemerdekaan pada 31 Ogos.

Sebagai memperingati Ulangtahun ke-57 Kemerdekaan Malaysia dan Ulangtahun ke-51 Penubuhan Malaysia, Jemaah Menteri memutuskan bahawa “Malaysia: Di Sini Lahirnya Sebuah Cinta” sebagai tema. Saya tidak perlu jelaskan lagi maksud tema tersebut memandangkan saya telah menjelaskannya beberapa kali, kebelakangan ini, bersempena memperingati dua peristiwa tersebut yang menjadi batu asas kepada keberlangsungan sebuah negara yang merdeka.

Jumaat, 29 Ogos 2014

Memaknakan "Di Sini Lahirnya Sebuah Cinta"

Menilai Suara yang Terbuka

Di sini lahirnya sebuah cinta
Pertama kali Datuk Sudirman Arshad – semoga Allah mencucuri rahmat ke atasnya – memperdengarkan frasa “di sini lahirnya sebuah cinta” pada tahun 1982 menerusi lagu 'Warisan'. 32 tahun kemudian, bagi memperingati ulangtahun ke-57 kemerdekaan Malaysia, frasa yang sama diolah semula oleh Ahmad Fedtri Yahya untuk disesuaikan dengan keperluan sosial masa kini. Kata George Santayana, “Barangsiapa yang tidak mempelajari sejarah, pasti dia akan mengulanginya.” Jikalau dibandingkan, kedua-dua karya sudah memberi tumpuan khusus kepada negara. Maksud saya, rasa sayang akan tanah airnya.

Pun begitu, biarlah frasa “di sini lahirnya sebuah cinta” mempunyai makna yang dibawa oleh suara yang terbuka dan merdeka, Alasan pertama, dari sudut tempat bermulanya cinta. Saya tidak nafikan sedikitpun, “di sini” itu maksudnya tanah air kita. Namun, belum tentu cinta itu terlahir “di sini”. Kadang-kadang cinta itu lahir selain “di sini”. Alasan kedua, dari sudut cinta itu sendiri. Saya juga tidak nafikan bahawa rasa cinta akan tanah air bermula di tanah air itu sendiri. Tetapi, bagaimanakah cinta yang lain?

Selasa, 26 Ogos 2014

Debat Musleh 2014: Menyatukan Kita

Selesai Tugas

Sidang debat bahasa Arab peringkat akhir
sempena Musleh Debate 2014.
Sdr. Naim Hank menjadi Tuan Yang DiPertua.
(Foto: Musleh Debate)
Sepatutnya, malam tadi (25 Ogos), saya menduduki kerusi Tuan Yang DiPertua bagi sidang peringkat akhir debat bahasa Arab sempena Kejohanan Debat antara Sekolah-sekolah Antarabangsa Musleh (Musleh Debate) 2014 atas permintaan penganjur sendiri. Saya menghargai permintaan tersebut. Namun, atas arahan Pengerusi Jemaah Hakim, Sdr. Naim Hank mengambil tempat menggantikan saya, sekaligus membolehkan saya 'mengetik kad perakam waktu buat kali terakhir' sebagai hakim pertandingan dan berundur terus daripada pertandingan.

Saya percaya, beliau telah mengemudi sidang tersebut dengan jayanya sehingga sidang tersebut berjalan dengan rancak dan lancar. Setinggi-tinggi tahniah saya ucapkan buat beliau, para hakim, penjaga masa, para pendebat, para petugas dan semua yang terlibat atas kejayaan sidang tersebut. Setinggi-tinggi tahniah juga kepada pasukan yang menjuarai kategori bahasa Arab dalam Musleh Debate 2014.

Rentetan itu, tugas saya sebagai hakim pertandingan Musleh Debate 2014 berakhir semalam. Alhamdulillah, saya diberi peluang untuk menjadi hakim bagi dua sidang peringkat saringan, kedua-duanya berlaku dua hari lepas (24 Ogos), dan sidang peringkat separuh akhir, semalam (25 Ogos).