HIKMAH - Orang yang tidak mengasihi tidak akan dikasihi. (Hadis Rasulullah SAW)

Sabtu, 12 April 2014

Surat Cinta dari Sangkakala

Ya Allah
telah kami terima surat cintamu
tertanggal hari ini yang dikirim peniup
seruling sejati diantara kealfaan dan
keasyik masyukkan kami surat cinta yang
engkau tulis dengan tinta biru sebagai
tanda kasih dan maha sayangmu surat cinta
yang begitu panjang menegangkan yang engkau
tulis tak sampai dalam satu tarikan nafas
membuat kami terus menangis terisak tersedu
membaca gugusan kata-kata hancur berserak dengan
tubuh dan nyawa terlunta-lunta

Khamis, 3 April 2014

Terima Kasih, Sahabat

(Buat sahabat setia)

Terima kasih, sahabat
seteruk mana pun diriku
tanpa mengira jurang beza
kau masih sudi bersama

Terima kasih, sahabat
seburuk mana pun budiku
tanpa terbeban dengan segala
kau mampu memahamiku sesungguhnya

Selasa, 25 Mac 2014

MH 370: A Grief Voice

With deepest melancholy and highest depression, I learned from the conclusion issued by the Prime Minister, last night – after detailed investigation made by the United Kingdom – that Malaysia Airlines Flight MH 370 from Kuala Lumpur to Beijing, which disappeared on 8 March, ended in the southern Indian Ocean. Following the conclusion, I also sorrowfully learned that no one among 227 passengers and 12 crews of MH 370 survived the incident.

Isnin, 24 Mac 2014

Saya dan Sastera

(sempena ulangtahun ke-24 penubuhan Ikatan Penulis Sabah)

Dulu dan Sekarang

Saya belum dilahirkan pada waktu Ikatan Penulis Sabah (IPS) diasaskan, pada hari ini pada tahun 1990. Allah SWT menakdirkan kelahiran saya pada pertengahan tahun 1994, lebih kurang 3 tahun selepas tertubuhnya IPS, di tengah bandaraya rimba tropika, waktu itu Kota Kinabalu (KK) belum lagi dibandarayakan. Membelek tawarikh silam, KK tidaklah sebesar mana. Fitrah masa, KK yang dulu bukanlah yang kini. Sama jugalah dengan diri ini, seperti dendangan Tegar, “Aku yang dulu bukanlah yang sekarang.”

Saya tidak mengerti apa-apa mengenai sastera sampailah saya menduduki bangku sekolah rendah kebangsaan di pinggiran pekan Tuaran. Itu pun hanya tahu mendeklamasi di hadapan sidang saksi majlis rasmi. Sampailah pada satu hari, setelah separuh dekad berlalu, ketika menduduki pula bangku Sekolah Tun Ahmadshah, IPS telah datang ke mari, mendekatkan saya dengan sastera.

Sejak hari itu dan sehingga saat ini, ketika papan kekunci meninta bicara ini, saya sudah mampu mengenal sastera dengan sebaiknya, meski saya perlu belajar lebih lagi daripada yang biasa. Melaluinya jugalah, saya mampu mencorakkan sendiri diri saya dalam alam sastera. Alhamdulillah, dua tiga karya saya sudah disiarkan di dada akhbar negeri. Yang pertama pada pertengahan tahun 2009, ketika sedang menunggu penerbangan pulang dari Sandakan ke Kota Kinabalu. Yang kedua pada sekitar tahun 2012; waktu itu baru beberapa puluh hari saya selesai menuntut di sekolah menengah dekat Bukit Padang.

Jumaat, 21 Mac 2014

Kenyataan Ringkas sempena SPM 2013

Masih segar dalam ingatan; saya hanya mendapat keputusan yang – Alhamdulillah – biasa-biasa sahaja dalam peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) 2011. Saya tahu; kalian – yang pernah, masih dan telah bersama saya; juga mendahului saya – sesungguhnya lebih baik dari saya. Itu semua sedikit menggusarkan saya. Tiada apa yang perlu dibanggakan sebenarnya. Namun begitu, saya cukup bersyukur apabila mendapat keputusan itu. Saya redha; itulah takdir Allah.

Rabu, 12 Mac 2014

Pada yang Kehilangan

Kasihanlah pada yang kehilangan
ditinggal tanpa pesan
pergi tak kesampaian
pulang tak pula terizinkan

Sukarnya pada yang kehilangan
yang bukan turut kesedihan
seperti tiada yang tersisa
terus hilang ditelan masa

Ahad, 9 Mac 2014

Kenyataan Ringkas mengenai Tragedi MH 370

Peristiwa kehilangan pesawat MH 370 dari Kuala Lumpur ke Beijing yang membawa 227 orang penumpang dan 12 orang anak kapal merupakan suatu musibah sesungguhnya buat kita semua. Peristiwa ini berlaku selepas kali terakhir insiden terburuk berlaku pada 4 Disember 1977 melibatkan pesawat MH 653 dari Pulau Pinang ke Singapura, yang mengorbankan kesemua 93 orang penumpang dan 7 orang anak kapal setelah terhempas dekat Tanjung Kupang, Johor.

Bagi saya yang terbang sekurang-kurangnya 4 kali setahun, berulang alik dari Kota Kinabalu ke Kuala Lumpur, peristiwa ini cukup menakutkan saya. Namun begitu, saya sedar, betapa hidup dan mati adalah takdir mutlak Allah SWT. Sedarlah firman Allah SWT, betapa manusia tidak akan tahu apa yang akan berlaku esok hari; dan betapa manusia juga tidak akan tahu di manakah dia akan mati.

Buat diri dan semua, sama ada mereka semua masih hidup atau sudah pun dipulangkan ke pangkuan Ilahi, redhalah seadanya. Biarlah peristiwa ini menjadi pengajaran kepada kita semua. Di kesempatan ini, andai mereka masih hidup, berdoalah, semoga mereka selamat kembali ke pangkuan keluarga masing-masing; dan andai mereka ditakdirkan pergi, berdoalah, mudah-mudahan mereka pergi bersama rahmat dan keampunan Ilahi.

Khamis, 6 Mac 2014

Merealisasikan Generasi Guru Pendidikan Islam Cemerlang

بسم الله والحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله

Hadirin yang berbahagia,

Pendidikan Islam, dari dulu hingga kini, merupakan teras yang terutama dalam mencorakkan sejarah dan peradaban dunia. Namun begitu, kita harus sedar, betapa keadaan masyarakat sentiasa berubah mengikut zaman. Menyedari hakikat ini, dunia yang semakin mencabar memerlukan kepada kewujudan sekumpulan guru pendidikan Islam yang cemerlang, yang kelak akan menyumbang kepada kelestarian syiar Islam.