HIKMAH - Maka dengan sebab rahmat dari Allah (kepadamu, wahai Muhammad), engkau telah berlemah-lembut kepada mereka. Kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. Oleh itu, maafkanlah mereka; pohonkanlah keampunan untuk mereka, dan bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan itu. Apabila engkau telah berazam, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah suka orang-orang yang bertawakkal. (Surah Ali Imran, ayat 159)

Rabu, 25 Mac 2015

Menjana Bitara, Menjaya Masa Muka

(Memperingati Jubli Perak Ikatan Penulis Sabah)

Jubli Perak Ikatan Penulis Sabah
(Gambar: Ikatan Penulis Sabah)

Saya di Persada

Ikatan Penulis Sabah (IPS) mendahului saya lebih kurang 4 tahun lamanya. Walaupun rata-rata penggerak dan ahlinya adalah dari mereka yang lanjut usia, IPS, secara peribadinya, sudah memasuki zaman peraknya, meski usianya masih remaja.

Sebahagian daripada mereka yang berumur perak ini, di saat ini, sudah memegang ijazah sarjana mahupun kedoktoran dengan jayanya. Adapun sebahagian daripada mereka sudah berkeluarga, dikurniakan anak dua tiga. Adapun sebahagian daripada mereka sudah diberi taklifan besar untuk menjadi ketua.

Dalam tempoh 25 tahun IPS berdiri, saya telah didahului oleh tokoh-tokoh yang sungguh bitara. Nama-nama mereka harum di astaka negara dan dunia, dikenang pada hari ini sehingga ke masa muka. Karya-karya mereka dibukukan dan dipustakakan untuk kenangan dan renungan generasi masa hadapan.

Pada masa yang sama, kita semua telah didahului oleh mereka yang sungguh ternama. Mereka mendapat nama bukan kerana ingin menjadi ternama, tetapi kerana tulus ikhlas mereka dalam memandu perjuangan yang jelas lagikan nyata. Sebahagian daripada mereka telah kembali ke hadapan Maha Pencipta. Semoga Pemerintah Alam Semesta mencucuri rahmat ke atas mereka semua.

Sementara kita masih diberi peluang untuk bersama, selama itulah kita akan seiring dan sejalan berganding bahu, menuju puncak jaya. Jalan ke sebelah sana, sesungguhnya, banyak onak dan ranjaunya. Hanya dengan kebersamaan, kita mampu bukan setakat menempuhinya, malah untuk mengatasinya. Yakinlah, kebersamaan itu segala-galanya buat kita semua di setiap tempat dan ketika.

Isnin, 16 Mac 2015

Kau dan Kita

Kau berdiri megah di tengah-tengah lembah
di lereng banjaran tersergam indah
berani seperti namanya yang dianugerah

Kau selama ini telah bangkit perkasa
bertempur melawan onak dan duri bersenjata
azam dan semangat juang yang tiada hentinya

Kau sesungguhnya tidak bersendiri
kerana meski kau di jauh mahupun di sisi
jiwa dan raga tetap satu, di sini

Di mana-mana dan pada bila-bila pun
kitalah teman setia walau apa-apa pun
yang menurut jalan lurus tersusun

Rabu, 25 Februari 2015

Menghulur

Menghulur tangan dengan mulusnya tulus
menghulur tidak sekadar menghulur semata
menghulur bukan jua bersama merdu suara dan kata
menghulur tidak setakat mendakap rapat mesra
menghulur, tetapi, bersama daya tenaga dan jasa
menghulur, begitu jua, bersama tulusnya hati mengasihi
menghulur, menadah, mengangkat bersama diri ke hadrat Ilahi.

Kolej as-Siddiq, UIAM, Gombak, Selangor
Rabu, 25 Februari 2015, jam 2.15 pagi.

Jumaat, 20 Februari 2015

Kembali Semula di Tempat yang Berbeza

Jawatankuasa Perwakilan 2012/2013,
Kolej Kediaman Abu Bakar, UIAM Petaling Jaya
Saya sedikitpun tidak bermimpi untuk duduk setinggi ini pada waktu sebegini. Saya juga tidak menyangka akan menduduki kerusi setinggi ini pada waktu sebegini.

Sepertinya, kerusi itu membawa penghormatan kepada seseorang yang menerimanya atas jasanya yang kebelakangan. Namun, harus diingatkan bahawa tidak wujud lambang kemuliaan pada tanggungjawab.

Maka, wajarlah seharusnya ucapan tahniah dan takziah ditujukan daripada seseorang kepada seseorang yang dipilih untuk menjadi pemimpin. Tahniah kerana dipilih menjadi kepala sesuatu lingkungan tanggungjawab. Takziah pula kerana kesibukan yang akan menanti.

Pun begitu, saya memilih untuk mengucapkan selamat kepada mereka yang dipilih menjadi penanggungjawab di sesebuah lingkungan, selain ucapan tahniah. Tahniah kerana berhasil menerima peranan tersebut, dan selamat meneruskan tanggungjawab dengan harapan agar segalanya dipermudahkan.

Pada 2 Februari 2015, saya mengambilalih teraju utama residen Kolej Kediaman (Mahallah) as-Siddiq, Kampus Gombak, Universiti Islam Antarabangsa Malaysia daripada orang lama yang sudah selesai tempoh perkhidmatannya. Saya kembali lagi setelah lebih setahun meninggalkannya, di tempat yang berbeza.

Isnin, 2 Februari 2015

Kota Kinabalu yang Bertuah

Kota Kinabalu, Sabah
(Gambar: paradiseintheworld.com) 
Menjadi sebahagian daripada warga Bandaraya Kota Kinabalu, Sabah merupakan suatu kebanggaan bagi saya. Saya dilahirkan di Kota Kinabalu pada tahun 1994. Saya juga berasal dari Kota Kinabalu, pernah dibesarkan seketika di sana sebelum menetap di Tuaran, 34 kilometer di utaranya. Lebih daripada itu, saya habiskan sepenuh masa pendidikan menengah saya di daerah Kota Kinabalu, lantas menjadi Rakan Bandarayanya juga untuk seketika. Akan tetapi, bukanlah itu semua alasannya.

Alasannya mudah, kerana selama ini, Kota Kinabalu, yang dahulunya dikenali dengan bermacam-macam nama – Jesselton, Api-Api dan Deasoka, berjaya mengecapi segala-galanya yang diimpikan. Kedudukannya yang strategik, terletak di pantai barat Sabah, menghadap Laut China Selatan, menjadikan bandaraya tersebut mempunyai pelbagai tarikan untuk dimanfaatkan, terutamanya dalam bidang pelancongan, perikanan dan perindustrian.