HIKMAH - Maka dengan sebab rahmat dari Allah (kepadamu, wahai Muhammad), engkau telah berlemah-lembut kepada mereka. Kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. Oleh itu, maafkanlah mereka; pohonkanlah keampunan untuk mereka, dan bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan itu. Apabila engkau telah berazam, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah suka orang-orang yang bertawakkal. (Surah Ali Imran, ayat 159)

Rabu, 25 Februari 2015

Menghulur

Menghulur tangan dengan mulusnya tulus
menghulur tidak sekadar menghulur semata
menghulur bukan jua bersama merdu suara dan kata
menghulur tidak setakat mendakap rapat mesra
menghulur, tetapi, bersama daya tenaga dan jasa
menghulur, begitu jua, bersama tulusnya hati mengasihi
menghulur, menadah, mengangkat bersama diri ke hadrat Ilahi.

Kolej as-Siddiq, UIAM, Gombak, Selangor
Rabu, 25 Februari 2015, jam 2.15 pagi.

Jumaat, 20 Februari 2015

Kembali Semula di Tempat yang Berbeza

Jawatankuasa Perwakilan 2012/2013,
Kolej Kediaman Abu Bakar, UIAM Petaling Jaya
Saya sedikitpun tidak bermimpi untuk duduk setinggi ini pada waktu sebegini. Saya juga tidak menyangka akan menduduki kerusi setinggi ini pada waktu sebegini.

Sepertinya, kerusi itu membawa penghormatan kepada seseorang yang menerimanya atas jasanya yang kebelakangan. Namun, harus diingatkan bahawa tidak wujud lambang kemuliaan pada tanggungjawab.

Maka, wajarlah seharusnya ucapan tahniah dan takziah ditujukan daripada seseorang kepada seseorang yang dipilih untuk menjadi pemimpin. Tahniah kerana dipilih menjadi kepala sesuatu lingkungan tanggungjawab. Takziah pula kerana kesibukan yang akan menanti.

Pun begitu, saya memilih untuk mengucapkan selamat kepada mereka yang dipilih menjadi penanggungjawab di sesebuah lingkungan, selain ucapan tahniah. Tahniah kerana berhasil menerima peranan tersebut, dan selamat meneruskan tanggungjawab dengan harapan agar segalanya dipermudahkan.

Pada 2 Februari 2015, saya mengambilalih teraju utama residen Kolej Kediaman (Mahallah) as-Siddiq, Kampus Gombak, Universiti Islam Antarabangsa Malaysia daripada orang lama yang sudah selesai tempoh perkhidmatannya. Saya kembali lagi setelah lebih setahun meninggalkannya, di tempat yang berbeza.

Isnin, 2 Februari 2015

Kota Kinabalu yang Bertuah

Kota Kinabalu, Sabah
(Gambar: paradiseintheworld.com) 
Menjadi sebahagian daripada warga Bandaraya Kota Kinabalu, Sabah merupakan suatu kebanggaan bagi saya. Saya dilahirkan di Kota Kinabalu pada tahun 1994. Saya juga berasal dari Kota Kinabalu, pernah dibesarkan seketika di sana sebelum menetap di Tuaran, 34 kilometer di utaranya. Lebih daripada itu, saya habiskan sepenuh masa pendidikan menengah saya di daerah Kota Kinabalu, lantas menjadi Rakan Bandarayanya juga untuk seketika. Akan tetapi, bukanlah itu semua alasannya.

Alasannya mudah, kerana selama ini, Kota Kinabalu, yang dahulunya dikenali dengan bermacam-macam nama – Jesselton, Api-Api dan Deasoka, berjaya mengecapi segala-galanya yang diimpikan. Kedudukannya yang strategik, terletak di pantai barat Sabah, menghadap Laut China Selatan, menjadikan bandaraya tersebut mempunyai pelbagai tarikan untuk dimanfaatkan, terutamanya dalam bidang pelancongan, perikanan dan perindustrian.

Khamis, 29 Januari 2015

Bahasa Arab: Memanfaatkan Warga Tempatan yang Mahir, Meraikan Peranan Penutur Jati

Saya mengambil maklum cadangan Kementerian Pendidikan untuk mengambil 64 orang guru penutur jati bahasa Arab pada 2016 untuk meningkatkan pencapaian pelajar (BERNAMA, 28 Januari 2015). Secara kasarnya, usaha ini akan memberikan manfaat kepada negara. Hal ini demikian kerana, usaha ini akan memberikan nilai tambah kepada negara dalam pelbagai bidang.

Usaha ini bertepatan dengan Anjakan ke-2, Pelan Pembangunan Pendidikan Malaysia (PPPM) 2013-2025, untuk memastikan setiap murid menguasai kemahiran dalam Bahasa Malaysia dan Bahasa Inggeris, dan digalakkan untuk mempelajari bahasa tambahan. Bahasa Arab, bagi Malaysia, adalah termasuk dalam kategori bahasa tambahan.

Apa tidaknya, bahasa jiwa bangsa. Sesuatu bahasa amat dekat dengan jiwa bangsa berkaitan. Oleh sebab itu, penutur jati sesuatu bahasa mempunyai kelayakan yang fleksibel untuk melatih dan mengajar seseorang mahupun sekumpulan untuk menguasai sesuatu bahasa. Begitu jugalah seseorang yang mempunyai kemahiran dan kefasihan setanding dengan penutur jati.

Cuma, kita harus sedar, betapa negara kita bertuah kerana mempunyai bilangan pendidik yang mencukupi, yang mencakupi keperluan masyarakat dan negara, untuk mengajar bahasa Arab di seluruh negara. Mereka terdiri daripada warga asing, penutur jati bahasa Arab; dan warga tempatan yang mampu menggunakan bahasa Arab.

Rabu, 28 Januari 2015

Kota Kinabalu, Kekallah Perkasa

(Memperingati ulangtahun ke-15 Bandaraya Kota Kinabalu, Sabah pada 2 Februari 2015)

Bandaraya rimba tropika
di bumi bertuah yang merdeka
Menyatu segala kudrat dan tenaga
Mendaki mercu cita jaya
Kota Kinabalu, kekallah perkasa
dijulang negara dan dunia.