HIKMAH - Maka dengan sebab rahmat dari Allah (kepadamu, wahai Muhammad), engkau telah berlemah-lembut kepada mereka. Kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. Oleh itu, maafkanlah mereka; pohonkanlah keampunan untuk mereka, dan bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan itu. Apabila engkau telah berazam, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah suka orang-orang yang bertawakkal. (Surah Ali Imran, ayat 159)

Khamis, 29 Januari 2015

Bahasa Arab: Memanfaatkan Warga Tempatan yang Mahir, Meraikan Peranan Penutur Jati

Saya mengambil maklum cadangan Kementerian Pendidikan untuk mengambil 64 orang guru penutur jati bahasa Arab pada 2016 untuk meningkatkan pencapaian pelajar (BERNAMA, 28 Januari 2015). Secara kasarnya, usaha ini akan memberikan manfaat kepada negara. Hal ini demikian kerana, usaha ini akan memberikan nilai tambah kepada negara dalam pelbagai bidang.

Usaha ini bertepatan dengan Anjakan ke-2, Pelan Pembangunan Pendidikan Malaysia (PPPM) 2013-2025, untuk memastikan setiap murid menguasai kemahiran dalam Bahasa Malaysia dan Bahasa Inggeris, dan digalakkan untuk mempelajari bahasa tambahan. Bahasa Arab, bagi Malaysia, adalah termasuk dalam kategori bahasa tambahan.

Apa tidaknya, bahasa jiwa bangsa. Sesuatu bahasa amat dekat dengan jiwa bangsa berkaitan. Oleh sebab itu, penutur jati sesuatu bahasa mempunyai kelayakan yang fleksibel untuk melatih dan mengajar seseorang mahupun sekumpulan untuk menguasai sesuatu bahasa. Begitu jugalah seseorang yang mempunyai kemahiran dan kefasihan setanding dengan penutur jati.

Cuma, kita harus sedar, betapa negara kita bertuah kerana mempunyai bilangan pendidik yang mencukupi, yang mencakupi keperluan masyarakat dan negara, untuk mengajar bahasa Arab di seluruh negara. Mereka terdiri daripada warga asing, penutur jati bahasa Arab; dan warga tempatan yang mampu menggunakan bahasa Arab.

Rabu, 28 Januari 2015

Kota Kinabalu, Kekallah Perkasa

(Memperingati ulangtahun ke-15 Bandaraya Kota Kinabalu, Sabah pada 2 Februari 2015)

Bandaraya rimba tropika
di bumi bertuah yang merdeka
Menyatu segala kudrat dan tenaga
Mendaki mercu cita jaya
Kota Kinabalu, kekallah perkasa
dijulang negara dan dunia.

Selasa, 27 Januari 2015

Bertuah Sesungguhnya

(buat warga yang dididik)

Kelak di sepanjang jalan akan terjumpa
betapa diri sungguh bertuah, sesungguhnya
menjadi sebahagian daripada komunitasnya
dari kalangan pelbagai rupa dan warna
yang merentas arus deras ombak bergelora
yang terbang di awan biru berteman cahaya
cerah di bawahnya bumi yang berbunga-bunga
haruman makrifat dan fadhilat yang dicintai serata-rata
bermanfaat buat semua sepanjang masa.

Jalan Marabahai Spur, Tuaran, Sabah
Selasa, 27 Januari 2015, jam 1.20 pagi.

Ahad, 25 Januari 2015

Mengamati Perencanaan dan Pengaturcaraan

Mengamati Perencanaan

2015 kita mulakan dengan melafazkan segala puji dan syukur ke hadrat Allah SWT. Dengan izin dan rahmatNya, kita masih dapat menghela nafas segar dunia; meneruskan kehidupan seperti biasa berpandukan pernyataan arah yang sedia ada. Kita adalah dari kalangan yang terpilih; yang masih diberi ruang dan peluang yang seluas-luasnya untuk menuliskan lembaran zaman kita dengan penuh warna-warni.

Sesungguhnya 2015 mempunyai rencana dan aturcaranya yang tersendiri, yang mencakupi pelbagai halatuju pelbagai jangka dan pelbagai skala, yang kelak akan memberi manfaat kepada pelbagai pihak di pelbagai peringkat. Dalam pada itu, kita harus ingat; sudah menjadi resam zaman, “Mereka (manusia) merancang. Pada masa yang sama, Allah juga merancang; dan Dialah, (sesungguhnya,) Sebaik-baik Perancang.” (Al-Quran, 3:56)

Selasa, 30 Disember 2014

Melambai Tangan untuk 2014

Musim peperiksaan

Saya mengerti. Bukan saatnya untuk saya menulis dengan rupa sebegini. Saat ini, di Taman Ilmu dan Budi, ramai yang sedang bertarung menggunakan mata pena, beradu tenaga di medan berkala.

Tetapi, tidak mengapa. Saat ini, saya masih diberi peluang untuk menurunkan tulisan saya dengan rupa ini.

Tahun 2014 Miladi, juga 1435 Hijri, bagi saya, amat memilukan. Begitu juga dengan kalian.

Benar. Hampir pada pertengahan tahun, nenda – ayahanda bonda – sudah tiba saatnya untuk pulang setelah hampir 85 tahun bersama. Semoga Allah mencucuri rahmat dan maghfirah ke atas nenda tercinta.

Buat setiap insan yang telah mendahului kita semua, semoga rahmat dan maghfirah Allah kekal memayungi mereka selama-lamanya.

Kita akan menyusul.

Jauh daripada itu, ramai lagi yang lebih menderita.

Hujan turun mencurah-curah, melimpah-ruah membanjiri sebahagian besar tanah air. Kasihan mereka yang terkena, lebih-lebih lagi jauh di timur sana. Pedalaman bawah negeri sendiri turut tidak terlepas terkena. Sama jugalah dengan daerah kampung halaman, meski rumah pusaka itu duduknya di tanah tinggi.

Jangan lupa. Taman sendiri pun, pertengahan tahun, hari itu, pun pernah sama terkena!